Rabu, 12 September 2012

New experience, new teacher.


Great!! Senengnya bisa nulis lagi… ada rasa kangen biar bisa nulis lagi biar bisa share kesesama JSeperti judulnya, udah sering juga didengar ditelinga “pengalaman adalah guru yang baik” dan gue punya satu pengalaman baru dan itu bisa dinamain guru baru, bener gak? Haha. Pengalaman kayak gimana? Here..             Liburan semester yang panjang ini sebenernya gue punya harapan gue bisa ikut summer school umumnya dikenal SP (semester pendek), tapi karena ada satu dan lain hal gue terpaksa gak bisa ikut L sedihnya.. iya banget. Tapi supaya gue bisa lupain rasa sakit hati dan selain itu memang mau mengisi liburan biar gak bosen banget gitu, jadi gue nyari kesibukan. Yessss gue MAGANG. Di sebuah Rumah Makan sederhana, hmm maksudnya bukan nama RM. Sederhana, tapi rumah makannya itu sederhana,lohh? Hehe ngertikan maksudnya :p . selama sebulan gue magang di Rumah Makan Syalom Pongkor namanya.Hari-hari pertama bekerja rasanya gak tau mau ngapain, besoknya rasanya kok aneh kerja gini, besoknya lagi rasanya capek, besoknya lagi ngeness. Minggu pertama dan kedua dijalani berat banget, setelah itu masih berat sih tapi udah terbiasa alias terpaksa terbiasaa.Selain pengeluhan yang bertumpuk dan membludak, ada pengalaman yang berharga yang gue dapat seperti; gue udah terbiasa ngelihat orang masak. Haha iya bukan gue yang terbiasa masak karena itu memang bukan tugas gue, setidaknya dari gue liat orang masak jadinya gue berpikir kalo masak itu udah gak susah lagi buat gue (padahal kemaren gue nyoba masak tetep susah, makannya aja yang gampang). Bukan itu aja, hal-hal yang dulu gue remehin seperti bersih-bersih rumah sekarang gue siap jadi IRT muahahahah, gak lahh beloom waktunya. Setidaknya gue udah bisa menghargai sesuatu yang kecil jadi lebih berharga.Pengalaman juga didapat dari para pengunjung restaurant. Seperti yang udah pernah gue post di twitter “gue bisa liat kepribadian orang dari cara makannya” kalo dia makannya berantakkan berarti orangnya gak tau diri tapi kalo makannya gak berantakkan berarti orangnya tau diri. Kenapa sampe statement itu muncul? Karena capeknya gue liat orang-orang yang makan kotor banget, biar ada yang namanya tempat sampah masih buang di lantai, biar sudah ada yang namanya asbak tetep aja buangnya di lantai atau malah dipiring, jadi karena itulah statement itu mucul. Jadi mulai saat itu juga dimanapun gue makan gue akan selalu makan dengan rapi, gak mau gue nyusahin orang yang udah susah, heheh terlihat heroic banget yee.. HAHHAMemang terasa sangat lama banget sebulan ditempat itu, tapi semuanya telah berlalu dan membuahkan buah yang baik dan baik dan baik hehe yah sudah lewat dan sangat bersyukur gue masih hidup. Senyum itu pasti dan masih terlukis diwajah ini J Jadi readers, gue Cuma mau nge-share kalo liburan panjang itu baiknya dijadiin bermanfaat, lebih banyak belajar sesuatu hal dari banyak cara agar kita bisa lebih menambah pengalaman dan pelajaran hidup. Bisa dijadiin cerita unik buat cucu kita nanti, hihihi jadi agak lebay dehh :’) daaaaaan senangnya bisa berbagi pengalaman…Adios!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar