Jumat, 02 November 2012

Rubber is elastic. Heart is…?




          Kangei no yūjin !! Welcome guy’s!! hehe, gak salah kan kalo gw pake bahasa Jepang untuk pembukaan kali ini. Belajar dikit-dikit gak rugi kok ;).
Sore ini seperti tempat biasanya… ada boneka yang nemenin, alunan lagu (tapi kali ini lagu Indonesia, gak tau kenapa lagi pengen banget dengerin lagu negara sendiri, haha) yahh.. di atas kasur ini, adalah tempat paling nyaman buat nulis kayak gini (curcol).

            Okay lanjut dipokok yang mau diomongin, udah gak mau muter-muter lagi dahh, kayak roda yang kerjaannya Cuma muter ajah dan Cuma itu kerjanya muter-muter muter-muter.. nah.. lohh malar masih muter disini aja nihh otak X_X.

            Okay, konsentrasi..
Rubber, what is rubber?? (loh kok jadi kayak mau belajar bahasa inggris). Betull sekali, “Karet” taraaaa!!! Celameudhh eaaahhh (mendadak labil).
Seperti yang terlintas waktu kalian denger kata karet, kata elastis juga muncul.
Arti dari elastis itu sendiri adalah mudah untuk ditarik atau diulur, yah mudahnya bisa liat karet itu yang gampang banget di tarikkk dan dilepas kembali lagi di ukuran semula (pada umumnya).
Tapi bisa juga ternyanta karet itu putus kalo terlalu lama ditarik atau terus menerus dimainkan dengan menarik ulurnya. Betul kan?? (jadi berasa belajar fisika nih….. lohh gak nyambung)

Nahh, terus pointnya apa?? Kok dijudul ada kata Heart??



Okay…. Karena gw yakin kalo kalian ini pinter-pinter banget…. Kalian pasti udah tau apa arti dari kata Heart…. Yaps benar! heart kb. 1 jantung. 2 hati. (buka kamus)

Tapi umumnya heart biasa diartikan sebagai perasaan… yang nyambung ke hati, padahal yang memproses perasaan itu adalah otak. Okay gw sendiri jadi bingung. Tapi kalian jangan bingung karena gw gak akan kasi ujian setelah membaca blog ini…loh??? Aduhh gini nih susah konsen gara-gara tiba-tiba jadi labil X_X

Dan…balik lagi. Jadi maksudnya karet yang elastis itu ada persamaannya dengan Heart??
Itu juga gw belom bisa menafsirkan kayak gitu, karena jawabannya itu tergantung.
Tapi kenapa yahh, orang-orang ini menganggap perasaan orang lain ini bisa ditarik ulur, yahh gak jauh-jauh lah, paling umum dalam berpacaran. Tapi gak menutup kemungkinan di bidang bisnis pun ada.

Tapi gw pengen membuka pikiran lo semua supaya bisa ada juga di dalam situasi seperti ini. Apakah orang-orang yang ditarik ulur bisa terus bertahan untuk bakal tetep disamping kalian, kalo ternyata yang namanya elastis itu sakit efeknya dan bisa disamain ama karet yang lama kelamaan bisa putus.

Disini gw gak bilang kalo Heart yaitu hati atau perasaan bisa memang sama persis dengan karet, tapi coba pikirin ajah kalo hati kalian kerjanya terus ditarik ulur…..

Well, tiba dibagian akhir… jadi rubber is elastic. Heart is….. gw tetep gak bisa jawab itu apa. Untuk itu gw sharing pemikiran gw ke kalian semua, sapa tau aja ada yang bisa ngasi pendapatnya untuk bisa ngisi titik itu. So, just give me your opinon about that ;)

Adios!